Pep Guardiola Khawatir Mengenai Empat Kompetisi

Manajer Manchester City Pep Guardiola mengakui bahwa dia tidak yakin bagaimana menyulap tuntutan menantang di empat kompetisi.

City telah menikmati musim yang luar biasa sejauh ini, dan memimpin Liga Primer dengan 13 poin di atas perjalanan hari Minggu ke Crystal Palace.

Pasukan Guardiola juga lolos ke babak 16 besar Liga Champions, dan semifinal Piala Carabao, dan memulai kampanye Piala FA akhir pekan depan.

Guardiola telah memenangkan 21 trofi selama tugas manajerial sebelumnya bersama Barcelona dan Bayern Munich namun berpikir empat dalam satu musim mungkin terlalu banyak diajukan.

“Saya khawatir tentang itu,” kata Guardiola. “Empat kompetisi, saya tidak tahu apakah kita bisa melakukan itu.

“Jadwal – Anda harus berhati-hati. Saya khawatir karena kita tidak bisa bermain setiap tiga hari.

“Kami tidak bisa bermain Kevin De Bruyne setiap tiga hari selama 80 menit, 80 menit. Dia harus disegarkan untuk membantu di bagian akhir musim ini.

“Saya belum pernah mengalami situasi ini, tiga kompetisi yang pernah saya tangani, tapi empat tidak pernah.

“Dan yang keempat adalah game ganda [dua kaki], dan waktu tambahan. Kita akan melihat bagaimana kita menangani situasi itu.”

Bagaimanapun, di Kota, semangat tim adalah sama baiknya dengan yang pernah dialami Guardiola di tempat lain.

Ketika ditanya apakah semangat tersebut dibandingkan dengan Barca dan Bayern, Guardiola mengatakan: “Pasti, dan bukan hanya tim – staf.

“Setiap hari saya mengucapkan terimakasih untuk physios dan dokter saya, orang-orang seperti itu Mereka terlibat Mereka mendukung, mendorong para pemain dan kita semua bergerak maju, saya tidak bisa melakukannya sendiri, membantu saya.

“Semangat tim, orang berbicara tentang bagaimana kita merayakan gol, itu mudah dilihat, tapi bukan situasi sebenarnya di mana hal itu terjadi.

Baca Juga  Pep Guardiola: Pelatih Man City Mengatakan Pemain Tidak Terlalu Merayakannya Di Man Utd

“Situasi sebenarnya adalah bagaimana para pemain yang tidak bermain merayakan, bagaimana pemanasan, bagaimana mereka berada di bangku cadangan, di ruang ganti, setiap hari, tidak hanya setelah pertandingan.

“Anda bisa bertanya kepada manajer lain kapan mereka sukses, saat mereka memenangkan gelar. Selalu, mereka memiliki kesamaan dalam grup yang kuat. Bukan 11 pemain, grup.

“Semua orang ingin menang, semua orang mimpi untuk melakukan itu. Bila itu terjadi, semuanya bisa terjadi.”

Leave a Reply