Penilaian Jose Mourinho Dimata Arsene Wenger

Tonggak bersejarah tiba secara teratur akhir-akhir ini untuk Arsene Wenger dan, saat ia mempersiapkan besok malam untuk menyamai rekor Sir Alex Ferguson tentang 810 pertandingan Premier League, entah bagaimana pantasnya ia memadukan umpan remonya dengan umpan balik yang menunjuk ke musuh besar lainnya.

Jose Mourinho telah mengeluh pada Boxing Day bahwa pengeluaran Manchester United yang besar sejak dia menjadi manajer tidak memadai dan, dalam mencerna pengamatan tersebut, senyum Wenger berbicara banyak. Tim terbesar Prancis itu tentu saja akhirnya digulingkan oleh tim asuhan Mourinho, dengan wakil ketua Arsenal David Dein kemudian menggambarkan Roman Abramovich sebagai “parkir tank Rusia-nya di taman depan kami dan menembaki £ 50 catatan pada kami”.

Ini adalah perubahan eksternal tunggal terbesar dalam masa jabatan Wenger di Arsenal dan telah meningkat sejak 2007 oleh kedatangan Manchester City dari seorang dermawan multi-miliarder lainnya.

“Saya selalu memiliki satu tim setidaknya – kadang empat – siapa yang lebih kaya dari saya, jadi saya belajar mengatasi hal itu,” kata Wenger. “Saya tidak akan mulai mengeluh sekarang. Yang paling penting adalah Anda menghadapi situasi Anda sendiri dan, ya, Manchester City, Chelsea dan Manchester United lebih kaya dari kami.

“Orang tidak mau tahu tentang itu. Mereka ingin Anda memenangkan pertandingan. Kita masih harus menemukan cara untuk menjadi sukses. ”

Strategi manajerial Wenger telah berakar pada nilai inti tertentu dan, dalam refleksi dengan kedalaman yang langka selama 21 tahun terakhir, dia secara teratur kembali ke tema yang sama. “Saya pikir ini merupakan gabungan dari banyak hal,” katanya. “Kesetiaan, dedikasi, kerja keras dan pengorbanan hidupmu. Itulah yang dituntut.

Baca Juga  Mohamed Salah Klaim Belum Keluarkan Kemampuan Terbaik

“Juga beruntung karena saya berada di klub yang mempercayai saya melalui kebaikan dan keburukan. Saya tidak ketinggalan satu pertandingan dalam 21 tahun, yang berarti Anda harus sehat. Saya juga tinggal di sini karena saya berada di klub dimana saya bisa mengidentifikasi dengan nilai-nilainya. ”

Nilai-nilai ini bisa dianggap sebagai bermain dengan identitas yang menyerang, memberi kesempatan pada pemain muda dan bertindak juga dengan tingkat rasa hormat dan integritas tertentu.

Bagian dari konteks untuk ini adalah bagaimana Wenger menjadi korban langsung sebelum penetapan pertandingan di sepak bola Prancis dan kecurigaannya bahwa doping adalah isu penting dalam sepak bola elit.

“Kita hidup dalam masyarakat yang lebih menuntut, lebih individualisme, lebih berpendirian, kurang stabil,” kata Wenger. “Masalah keseluruhan di Eropa adalah bahwa penghormatan terhadap hal-hal mendasar telah hilang atau lebih lemah dari 20 tahun yang lalu.

“Tapi juga Anda memiliki hal-hal positif. Orang lebih tahu. Orang memiliki lebih banyak pengetahuan tentang permainan. Dalam setiap pekerjaan, orang dipertanyakan lebih banyak.

“Secara keseluruhan, itu lebih dekorasi yang telah berubah. Inti dari permainan adalah sama. Itu berarti manusia berupaya bersama untuk mencapai sesuatu. ”

Pertandingan pertama Wenger di Arsenal adalah kemenangan 2-0 di Blackburn. “Saya melarang semua cokelat yang dimiliki pemain sebelum pertandingan dan, saat kami melaju ke Blackburn di pelatih, para pemain meneriakkan, ‘Kami menginginkan Mars Bars kami’,” katanya.

“Jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa saya masih berada di sini sekarang, saya akan mengatakan, ‘Anda benar-benar marah, sama sekali tidak ada kesempatan’. Setiap permainan berjudi. Ini rolet Rusia. Anda pikir, pada tahap tertentu, pemicunya akan memukul Anda. Ini tidak bisa dipercaya. “

Related Posts

Baca Juga  Ederson Dapat Perpanjangan Kontrak 7 Tahun

Leave a Reply