Charlie Nicolas : Gaya Manchester United sudah ‘tersedak’ sejak kedatangan Alexis Sanchez

Charlie Nicholas mengklaim formula suksesnya di Manchester United telah “tersedak” sejak penandatanganan Alexis Sanchez, dengan Romelu Lukaku berjuang sebagai hasil dari pembelian Januari.

Lukaku telah gagal mencetak gol melawan salah satu dari delapan tim teratas saat ini di Liga Primer dan menghadapi mantan klubnya Chelsea dan Old Trafford pada hari Minggu ini, tinggal di Sky Sports.

Striker asal Belgia tersebut telah mengembangkan reputasi sebagai penggila datar, mencetak 21 gol musim ini namun gagal menemukan target dalam kunjungan baru-baru ini ke Sevilla, Newcastle, Tottenham dan Burnley.

Lukaku belum menunjukkan tanda-tanda pemahaman jangka panjang dengan Sanchez sementara bentuk Jesse Lingard di musim dingin juga dicelupkan ke gelandang tersebut turun ke bangku cadangan di tengah jalan tengah pekan Liga Champions di Andalusia.

Berbicara di The Debate, Nicholas mempertanyakan bagaimana Lukaku dipandang oleh rekan satu timnya yang melakukan bentrokan penting melawan juara bertahan Liga Primer tersebut.

“Dia memiliki kecepatan dan kekuatan dan saya selalu menyukainya saat saya mengawasinya di Everton,” katanya. “Saya tidak berpikir tekanan berada di Manchester United adalah masalah baginya Tapi itu seolah-olah mereka tidak cukup mempercayainya.

“Jose Mourinho selalu memainkannya karena dia adalah pemain terbaik mereka. Tiba-tiba, formula tersebut tercekik sejak Sanchez pergi ke sana.

“Jika saya bermain dengan Lukaku, saya membawa bola ke dia lebih awal, dia mendapatkan semua aset, jadi jagalah agar tetap terlibat, dia kedinginan karena dia tidak mendapatkan servisnya. Gaya tidak menguntungkannya untuk saya.”

Mourinho diatur untuk menjaga kepercayaannya pada 24 tahun akhir pekan ini meskipun pilihan untuk bisa Anthony Martial, Marcus Rashford atau Sanchez melalui tengah.

Baca Juga  Gattuso Tak Ingin Milan di Favoritkan Saat Derby

Nicholas yakin Lukaku bisa mendapatkan keuntungan dari Juan Mata yang memulai lebih banyak permainan, dengan pembalap Spanyol mampu memberikan kreativitas yang dilihat dari Henrikh Mkhitaryan di awal musim.

Mantan pemain Arsenal dan Celtic maju menambahkan: “Jika United bermain Mata, seseorang yang sedikit pandai, dia bisa memberikan bola lewat. Tiba-tiba, formula itu tersendat sedikit sejak Sanchez pergi ke sana dan mereka telah bermain-main dengan barang-barang. .

“Ketika Anda melihat ke belakang pada Everton dan Belgia, kekuatan itu saat dia berlari ke area penalti dan dia berbalik ke kaki kiri dan berlari ke arah Anda, pembela membenci itu. Saat itulah dia berada pada posisi terbaiknya. Terlalu lambat dan terlalu mudah ditebak. dia.”

Leave a Reply