Juventus Mematahkan Servis Spurs Sebagai Pemain Belakang Dybala

Mauricio Pochettino Akui Strategi Juventus

LONDON: Mauricio Pochettino mengakui bahwa Tottenham membayar harga untuk “dua kesalahan besar” karena Juventus melakukan pertarungan yang menakjubkan untuk mencapai perempat final Liga Champions agregat 4-3 pada hari Rabu (7/7).

Juventus berada di ambang eliminasi setelah pemogokan babak pertama Son Heung-Min menempatkan Tottenham unggul 16, leg kedua di Wembley. Namun, meski benar-benar kalah dalam periode pembukaan, Juventus terjungkal setelah turun minum dan menyamakan kedudukan melalui Gonzalo Higuain.

Itulah saat yang menentukan saat Tottenham tiba-tiba berkeping-keping, membiarkan juara Italia itu mencetak gol lagi dua menit dan 49 detik kemudian karena Paulo Dybala menghukum orang miskin dengan hasil akhir yang keren.

Tabrakan setelah dasi di tangan mereka dengan kerugian 2-1 pada malam adalah pil pahit bagi Tottenham untuk ditelan dan sekali lagi menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan mereka untuk memenangkan piala utama.


Meskipun Pochettino mengklaim bahwa Tottenham pantas menang setelah mendominasi begitu lama, pelatih Argentina tersebut mengakui timnya menembak dirinya sendiri di kaki dengan kesalahan defensif mereka.

“Dalam waktu kurang dari tiga menit kami kebobolan dua gol – dua kesalahan besar – dan itulah mengapa kami keluar,” katanya.

“Di kedua kaki kami pantas lebih. Saya merasa bangga. Kami bermain sepakbola fantastis sampai gol pertama dan kami mendominasi. 

“Tapi di sepak bola itu bukan tentang layak, Anda harus mencetak gol dan tidak mengakui.

“Tentu kami sangat kecewa tapi itu bagian dari pertumbuhan Kami akan terus berjalan.”

Itu adalah tindakan pelarian epik dari Juventus, yang tetap berada di jalur untuk mencapai final Liga Champions ketiga dalam empat musim setelah dua kali menyelesaikannya sebagai runner-up.

Juara dua kali Eropa telah menikmati saat-saat yang mengesankan dalam kompetisi ini, namun kembali dari ambang batas melawan oposisi dalam bentuk seperti itu akan menjadi salah satu jam terbaik mereka.

Tottenham memegang kendali sejak awal dan Harry Kane memberi makan Putra, yang tendangannya rendah ditolak oleh Gianluigi Buffon. Meskipun ada pembukaan yang penuh semangat, Juventus merasa mereka seharusnya mendapat penalti saat Douglas Costa bangkit dari Jan Vertonghen.

Tapi saat tantangan Vertonghen mengirim pemain sayap Juventus itu menabrak rumput, wasit Szymon Marciniak secara kontroversial melambaikan tangan bermain.

Masih mendidih karena keputusan itu, Juventus dipecat di belakang saat Son memaksa Buffon keluar dari sundulannya dari umpan silang Kieran Trippier.

 

Related Posts

Baca Juga  Laga Tottenham vs City yang Masing-Masing Belum Kalah

Leave a Reply